Iklan

ICD-10


ICD-11

Skema Kodefikasi
Nomor Bab menggunakan angka RomawiNomor Bab menggunakan angka Arab
Kategori 3-karakter, masing-masing dapat dibagi lagi menjadi hingga 10 subkategori empat karakterCabang kode (kategori) adalah 4 karakter dan ada 2 level subkategori
Kode alfanumerik dengan huruf di posisi pertama dan angka di posisi kedua, ketiga, dan keempat. Karakter keempat mengikuti titik desimalKode alfanumerik dengan huruf di posisi kedua dan angka di posisi karakter ketiga untuk membedakan dari kode ICD-10. Penyertaan nomor yang dipaksakan pada posisi karakter ke-3 mencegah pengejaan ‘kata-kata yang tidak diinginkan’. Huruf dalam posisi karakter ke-2 memungkinkan untuk perbedaan yang jelas antara kode dari ICD-11 dan satu dari ICD-10. Kode alfanumerik mencakup rentang mulai 1A00.00 hingga ZZ9Z.ZZ. Kode yang dimulai dengan ‘X’ menunjukkan kode ekstensi (lihat bab kode Extension). Huruf ‘O’ dan ‘I’ dihilangkan untuk mencegah kebingungan dengan angka ‘0’ dan ‘1’
Karakter pertama kode adalah huruf dan tidak berhubungan dengan nomor bab. Huruf tersebut mungkin sama untuk dua bab pendek (misalnya Bab VII (H00-H59) dan Bab VIII (H60-H95), atau dua huruf mungkin telah digunakan untuk satu bab panjang (misalnya Bab XIX S00-T98)Karakter pertama dari kode selalu berhubungan dengan bab. Karakter pertama 1-9 digunakan untuk bab 1 hingga 9 dan untuk bab 10 hingga 27, karakter pertama adalah huruf. Kisaran kode dari satu bab selalu memiliki karakter yang sama di posisi pertama. Misalnya, 1A00 adalah kode di bab 1, dan BA00 adalah kode dalam bab 11
Kategori residual diidentifikasi oleh karakter numerik .8 dan kategori yang tidak ditentukan yang diidentifikasi oleh karakter numerik .9Huruf akhir ‘Y’ dicadangkan untuk kategori sisa ‘ditentukan lainnya’ dan huruf akhir ‘Z’ dicadangkan untuk kategori sisa ‘tidak spesifik’
Konsep kluster kode tidak ada di ICD-10ICD-11 mendukung postkoordinasi dan kode link dalam kluster kode (lihat ‘Menggunakan kode extension Bagian 2.9.1’)
Terminologi
berbagai ekspresi digunakan untuk menggambarkan hubungan kausal antara kondisi dalam judul kodeIstilah yang disukai adalah ‘due’ untuk kategori di mana dua kondisi disebutkan dan urutan kausal ada. Istilah lain, seperti ‘disebabkan oleh/caused by; atau ‘yang dikaitkan ke/attributed to’ diperbolehkan menjadi sinonim. Frasa ‘secondary to’ juga setara dan mungkin juga dimasukkan sebagai sinonim
berbagai ekspresi yang menunjukkan persetujuan dua ketentuan dalam judul kode (misalnya ‘in’ atau ‘with’)Istilah yang disukai adalah ‘associated with’ untuk kategori di mana dua ketentuan disebutkan dan tidak ada urutan kausal yang tersirat
Iklan

Sistem Dagger-Asterisk dan Sub-klasifikasi Tambahan

 

ICD-10

ICD-11

Sistem dagger asteriskICD-10 (dan ICD-9) menggunakan sistem asterisk dagger untuk menggambarkan kondisi etiologi untuk tabulasi primer (kode dagger) dan manifestasi klinis, situs yang relevan dan atau aspek lainnya (kode tanda bintang/asterisk). Selain itu, ada set kode yang akan digunakan untuk menambahkan lebih banyak detail (misalnya B95-B97) atau daftar sub-klasifikasi untuk menambahkan detail anatomi ke kategoriAsterisk dan kode lain yang berfungsi untuk menambah detail, dapat ditemukan di Bab 21 Gejala, tanda atau temuan klinis, tidak diklasifikasikan di tempat lain, bab kode extension atau bab sistem tubuh yang sesuai. Bab kode extension mengelompokkan anatomi, agen, histopatologi, dan aspek lain yang dapat digunakan untuk menambahkan detail pada kode
Penggunaan beberapa kode untuk satu kondisi / tambahan sub-klasifikasiLebih dari satu kategori dapat digunakan untuk menentukan lebih detail untuk kategori lain. Misalnya, agen infeksi (B95-B97) atau kode bintang/asteriskPengkodean klaster – cara eksplisit menandai sekelompok kode yang diposkoordinasi atau bersama-sama digunakan untuk mengkode satu kondisi
Instruksi ‘Code also’Tidak diaplikasikanInstruksi ‘Code also’ menginformasikan tentang informasi tambahan yang perlu dikode bersama dengan kategori tertentu, karena informasi tambahan tersebut relevan untuk tabulasi utama

Sistem dagger asterisk telah dihapus pada ICD-11, tetapi fungsionalitas pengkodean etiologi dan manifestasi tetap ada. Sejumlah kode asterisk yang sebelumnya digunakan untuk mengidentifikasi manifestasi penyakit sekarang terdaftar di Bab 21 Gejala, tanda, atau temuan klinis, tidak diklasifikasikan di tempat lain.

Kita bisa pelajari content ICD-11 berikut ini:

Iklan
Iklan

atau DOWNLOAD ICD-11-MMS selengkapnya di sini

Iklan

ATAU DOWNLOAD .exe di sini

Iklan

Lihat juga: Belajar ICD-11 ala Kang Aris

Source: icd.who.int

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s